SERTIFIKASI IT

SERTIFIKASI IT

SERTIFIKASI IT

SERTIFIKASI IT
SERTIFIKASI IT
Sertifikasi adalah standarisasi secara profesional bagi mereka yang kompeten di bidang pekerjaan masing-masing yang dikelola dan dibina oleh Organisasi Profesi bukan Pemerintah. Sertifikasi juga harus memenuhi persyaratan kualitas profesi yang telah ditetapkan.
Latar Belakang dari sertifikasi adalah :
  1. Memenuhi kebutuhan Bisnis (Legal Liability Scheme)
  2. Mengantisipasi Globalisasi
  3. Perlu pengakuan formal bagi lulusan Perguruan Tinggi untuk menjadi Tenaga Profesional.
  4. Bukti Kemandirian Profesional di bidangnya.
Didalam bidang IT juga sangat diperlukan sertifikasi, untuk menentukan standart bagi setiap orang yang berkecimpung di dunia IT. Banyak alasan untuk mendapatkan sertifikasi IT (Information Technology). Hal utama adalah sertifikasi di bidang Teknologi Informasi dan Telekomunikasi memberikan kredibilitas bagi pemegangnya. Sertifikasi IT menunjukkan para Professional Teknologi Informasi memiliki pengetahuan dan kompetensi yang dapat dibuktikan. Sertifikasi IT juga memberikan keunggulan bersaing bagi perusahaan, khususnya dalam pasar global karena kemampuan dan pengetahuan Profesional Teknologi Informasi dan Telekomunikasi telah diuji dan didokumentasikan.
Nilai Sertifikasi IT untuk Peningkatan Bisnis Perusahaan
   A. Selaras dengan Tujuan Bisnis Perusahaan
  1.  Memberikan keunggulan bersaing yang nyata.
  2.  Memberikan pelayanan pada tingkat yang lebih tinggi.
  3.  Meningkatkan produktivitas kerja.
  4.  Meningkatkan kemampuan sumber daya manusia yang lebih lengkap.
  5.  Meningkatkan kredibilitas terhadap mitra bisnis dan pelanggan.
  6.  Memberikan dampak terukur untuk efisensi dan keuntungan bisnis.
  7.  Menjadi tujuan penting bagi bisnis perusahaan.
   B. Alat yang penting untuk mempertahankan dan mendapatkan SDM bidang ICT
  1. SDM yang memiliki sertifikasi IT lebih loyal dan kurang suka berganti pekerjaan.
  2. Sertifikasi IT adalah suatu cara untuk mempertahankan SDM berkompetensi.
  3. Berfungsi sebagai pembeda tingkat kemampuan antara staff senior dan staff baru.
  4. Berfungsi sebagai skala pembanding untuk kemampuan teknis.
  5. Sertifikasi IT memungkinkan pemilihan yang lebih baik dalam proses rekruitmen.
  6. Memberikan perusahaan sebuah standar kemampuan yang konsisten.
  7. SDM yang memiliki sertifikasi mampu melakukan fungsi pekerjaan dengan baik.
 Siapakah yang Memerlukan Sertifikasi IT?
Beberapa bidang pekerjaan tertentu mensyaratkan kualifikasi dan kompetensi dalam menjalankan prosesnya. Permasalahannya adalah bagaimana employer dapat mengetahui bahwa SDM yang dicarinya berkualitas tanpa perlu ia membuang waktu dan tenaga untuk menguji satu-persatu calon karyawannya. Agar lebih jelas dibawah ini adalah mereka yang memerlukan sertifikasi IT :
  1.  Profesional ICT (operator, administrator, developer, engineer, specialist).
  2.  Akademisi ICT (trainer, lecturer, instructor and teacher).
  3.  Manager dan Supervisor ICT.
  4.  Semua pihak yang terlibat dalam pengembangan TI dan telekomunikasi.
Badan sertifikasi IT – ada 2 jenis :
  1. Vendor/pabrikan spesifik sertifikasi – seperti : microsoft, cisco, sun dsb. -> mengujikan materi2 yg spesifik untuk sebuah vendor plus sedikit kompatibiltas dgn vendor lain. contoh : menggunakan microsoft windows DNS server sebagai primary dan UNIX BIND sebagai secondary.
  2. Vendor neutral alias open standard – seperti : compTIA, LPI, dsb.
Lembaga pelatihan pun ada 2 :
  1. Langsung dari vendor – onsite, online (e-learning),
  2. Vendor authorized (diakui) – lokal, tutorial
  3. Self-study (untuk yg tidak punya biaya atau waktu).
Dalam ketatnya persaingan di dunia kerja, sertifikat keahlian sangatlah penting sebagai bukti kepada orang yang belum mengenal diri kita bahwa kita mampu. Memang sertifikat keahlian belum menjamin bahwa orang yang punya sertifikat itu lebih jago dibandingkan dengan orang yang tidak memilikinya.
Jika kita tidak memiliki sertifikat, bagaimana seorang recruiter bisa tahu kalo kita mampu. Dalam mencari kerja, paling tidak kita mendapatkan kesempatan yang lebih besar untuk dipanggil. Selanjutnya tergantung dengan hasil test yang kita kerjakan. Selain dari itu, pemegang sertifikat juga memiliki kekuatan negosiasi gaji yang lebih besar dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki. Hal ini dikarenakan perusahaan yang memiliki karyawan dengan sertifikat akan memiliki nilai jual lebih mahal kepada client.
Beberapa sertifikasi IT diantaranya:
    * Microsoft:
  • Microsoft’s MCAD .NET (Microsoft Certified Application Developer).
  • Microsoft’s MCDBA (Microsoft Certified Database Administrator).
  • Microsoft Certified Desktop Support Technician (MCDST).
  • Microsoft Certified IT Professional: Database Administrator (MCITP: Database Administrator).
  • Microsoft Certified IT Professional: Database Developer (MCITP: Database Developer).
  • The Microsoft Certified Professional Developer: Web Developer (MCPD: Web Developer).
  • The Microsoft Certified Professional Developer: Windows Developer (MCPD: Windows Developer).
  • Microsoft’s Windows 2000 MCSA (Microsoft Certified Systems Administrator).
  • Microsoft’s Windows 2003 MCSA (Microsoft Certified Systems Administrator).
  • Microsoft’s MCSD .NET (Microsoft Certified Solution Developer)
  • Microsoft’s Windows 2000 MCSE (Microsoft Certified Systems Engineer).
  • Microsoft’s Windows Server 2003 MCSE certification (Microsoft Certified Systems Engineer).
  • MCTS (Microsoft Certified Technology Specialist) .NET 2.0 Web
  • MCTS (Microsoft Certified Technology Specialist) .NET 2.0 Windows
  • MCTS (Microsoft Certified Technology Specialist) Configuring Windows Vista
  • MCTS (Microsoft Certified Technology Specialist) Deploying Vista and Office 2007 Desktops
  • MCTS (Microsoft Certified Technology Specialist) SQL Server 2005
  • Microsoft’s MOS (Microsoft Office Specialist)
    * Cisco:
  • Cisco’s CCDA (Cisco Certified Design Associate).
  • Cisco’s CCDP (Cisco Certified Design Professional).
  • Cisco’s CCIE (Cisco Certified Internetwork Expert).
  • Cisco’s CCIP (Cisco Certified Internetwork Professional).
  • Cisco’s CCNA certification (Cisco Certified Network Associate).
  • Cisco’s CCNP (Cisco Certified Network Professional).
  • Cisco’s CCSP (Cisco Certified Security Professional).
  • Cisco’s CCVP (Cisco Certified Voice Professional).
    * Oracle:
  • Oracle 10g OCA (Oracle Certified Associate).
  • Oracle 10g OCP (Oracle Certified Professional).
  • Oracle 8i DBA OCP (Database Administrator, Oracle Certified Professional).
  • Oracle 9i DBA OCA (Database Administrator, Oracle Certified Associate).
  • Oracle 9i DBA OCP (Database Administrator, Oracle Certified Professional).
  • Oracle 9i OCM (Oracle Certified Master).
    * Dan masih banyak lagi yang lainnya.
Untuk mendapatkan sertifikat keahlian di atas, dibutuhkan dana yang tidak sedikit. Selain yang telah disebutkan di atas, ada juga yang memberikan test dan sertifikat gratis. Salah satunya adalah brainbench (www.brainbench.com). Kita bisa mendapatkan transkrip gratis namun untuk mendapatkan transkrip cetak harus membayar beberapa dolar. Walaupun tidak bisa mendapatkan transkrip cetak, kita diperbolehkan mencantumkan sertifikat dan logo kita di web pribadi atau CV seperti yang terlihat di blog saya ini.