KANCIL LOMBA LARI DENGAN SIPUT

KANCIL LOMBA LARI DENGAN SIPUT

Cerita di bawah ini menceritakan tentang seekor kancil sombong yang mengajak siput untuk berlomba lari lantaran siput memiliki kebiasaan berjalan lambat. Berikut cerita lengkapnya.

Pada suatu masa di dalam sebuah hutan, terdapat seekor kancil yang tengah berlarian. Kemudian, ia tidak senjaga bertemu dengan seekor siput yang ada di pinggir sungai. Kancil yang sangat sombong tersebut pun meledek tikus lantaran siput hanya mampu berjalan lambat sementara kancil bisa berlari-lari sesuka hatinya.

Dengan sangat angkuh, akhirnya si kancil pun berkata kepada siput,

“Hai siput, apakah kamu berani beradu balapan lari denganku?” Ucap kancil dengan nada sombong dan dia tahu bahwa sang siput sudah pasti akan menolak lantaran tidak pernah mungkin menang mengalahkan sang kancil.

Namun, yang terjadi adalah di luar dugaan, ternyata siput tersebut menerima tantangan si kancil. Akhirnya, keduanya membuat kesepakatan dan menentukan hari tanding mereka yang akan balapan lari. Akhirnya, semua sepakat dan si kancil pun tidak sabar menunggu hari H dimana perlombaan tersebut digelar.

Selama menunggu hari perlombaan, akhirnya siput mengatur suatu strategi. Siput mengajak teman sesame siput yang lain untuk berkumpul dan menceritakan perihal tantangan dari si kancil yang mengajak lomba lari dengan angkuh dan sombong. Akhirnya, mereka pun mendiskusikan sesuatu agar berhasil menang di dalam pertandingan tersebut.

Strateginya adalah, di sepanjang tepi sungai, para siput harus berbaris dengan rapi dan ketika sang kancil memanggil, maka yang ada di tepi tersebut harus menjawab si kancil. Begitu seterusnya sampai di garis finish.

Akhirnya, saat yang dinanti-nanti pun tiba. Hampir seluruh penghuni hutan datang untuk menyaksikan pertandingan balap lari antara si kancil dengan siput. Keduanya pun sudah siap berdiri sama di garis start dan perlombaan siap dimulai.

Pemimpin adu lari bertanya kepada keduanya “apakah kalian sudah siap?” .

Keduanya pun menjawab “Siap”. Maka pemimpin adu lari tersebutpun mengatakan “Mulai!”.

Keduanya spontan berlari. Dan si kancil langsung berlari dengan memakai kekuatan penuhnya. Dan sesudah beberapa jarak berlari, kancil pun merasa kelelahan. Nafasnya pun mulai tak karuan dan terengah-engah. Ia pun berhenti sejenak di jalan sembari memanggil sang siput.

“Put siput” Ujar kancil.

“ya aku di sini” jawab siput sembari berjalan dengan lamban di hadapan sang kancil.

Si kancil pun merasa kaget lantaran siput tersebut sudah ada tepat dihadapannya. Ia pun tidak jadi istirahat dan langsung bergegas berlari sekuat tenaga. Ia pun merasa sangat lelah dan mulai kehausan. Nafasnya seperti hampir habis dan terengah-engah. Saat itu, ia kembali memanggil sang siput.

Saat itu, kancil mengira bahwa siput masih ada di belakang dia. Padahal ternyata siput tersebur sudah ada di depannya. Siput puh menjawab sebagaimana strategi yang diatur sebelumnya. Melihat hal tersebut, akhirnya kancil pun kembali berlari. Hingga akhirnya ia merasa sangat lelah dan tidak kuat lagi. Alhasil, ia pun menyerah kepada siput.

Semua penghuni hutan merasa terkejut kancil bisa mengalah kepada siput.

Baca Juga :